Lucrezia Borgia Putri Bangsawan Italia Yang Problematik

Lucrezia Borgia Sosialita Cantik Yang Problematik – Hari ini aku pengen cerita tentang cewek sosialita yang cantik dan ngetop, tapi problematik dan banyak banget digibahin gara2 kelakuan bapak dan abangnya. Padahal hampir seluruh kehidupan percintaannya diatur demi keuntungan keluarganya.

This is Lucrezia Borgia.

Kenalan yuk sama neng cantik ini. Namanya Lucrezia, seorang putri bangsawan Italia yang lahir tanggal 18 April 1480. 

Lucrezia Borgia Putri Bangsawan Italia Tapi Problematik

Sebelumnya monmaap ni, tapi emang jarang banget ada lukisan Lucrezia. Ini salah satu lukisan Lucrezia yg paling dikenal.

Lucrezia lahir di keluarga bangsawan Borgia di kota Roma, Italia. Bapaknya adalah seorang Kardinal (imam gereja) Rodrigo de Borgia, ibunya adalah Vannozza dei Cattanei. Ini foto ibu bapaknya Lucrezia.

Oke aku jelasin dikit yah. Kalo di agama katolik, para imam gereja yaitu pastor, uskup, kardinal, Paus itu seharusnya hidup selibat alias ga boleh menikah. Tapiiii taun 1400an itu emang para imam ini kelakuannya sungguhlah tidak mencerminkan ketaatan iman.

Jadi nggak heran kalau Kardinal Borgia punya gundik, udah jadi rahasia umum lah di Italia saat itu. Apalagi keluarga Borgia ini bukan keluarga bangsawan biasa, tapi lebih kek bangsawan mafia. Ya udah lah ya.

Keluarga Borgia ini adalah keluarga yg paling berpengaruh di Italia dan Spanyol di taun 1400an. Kekayaannya luar biasa, korupsinya edan2an, kalo ada yg nentang ya siap2 modar. Tapi ya jadinya mereka berhasil dapet kekuasaan.

Jadi kalo dibilang keluarga mafia, ya iya juga sih, tapi jaman itu kan blm ada hukum yg bener2 bisa menindak praktek2 kek gitu hehehe.

Papanya Lucrezia, Kardinal Rodrigo ini adalah keponakannya Bapa Paus Kalistus III.

Ini fotonya kakek Alfons de Borja yang menjadi Paus Kalistus III.

Iya, aslinya dia orang Spanyol. Trus karena jadi imam besar, pindah ke Roma (Vatikan).

Nama Borja di ejaan Italia jadi Borgia.

Ingat ya, agama utama di Eropa (barat) jaman segitu adalah Katolik Roma, dan gereja Katolik saat itu nggak cuma berkuasa secara agama, tap juga politik. Jadi yg berkuasa di gereja Katolik Roma, sudah pasti berkuasa juga secara politik di Eropa.

Nah, Om Rodrigo waktu umur 25 taun aja udah jadi Kardinal, walopun hobinya party party dan ewita sana sini. Tapi keluarga Borgia kan berkuasaaa jadi nggak heran lah yaaa1218Ya oke balik lagi ke anak2 Borgia ini ya.

Anak2 Kardinal Borgia bersama ibu Vannozza ini ada 4, yaitu Cesare, Giovanni, Lucrezia, dan si bungsu Gioffre. Yang paling ngetop adalah Lucrezia, dan abang sulungnya Cesare.

Kalian yg pada main Assassin’s Creed pasti pernah denger nama Cesare Borgia wkwk 😆

Dia memang salah satu tokoh yg paling berpengaruh di jaman Rennaisance Italia saat itu.

Walopun bisa dibilang mereka ini anak haram (karena bapak ibunya kan ga nikah), tapi siapa juga yg berani ngata2in mereka heeyy?

Yang ada kepala u misah dari leher ntar 👀

Makanya anak2 Borgia ini tumbuh besar selayaknya anak2 bangsawan Eropa yg kaya dan bermartabat.

Sejak kecil, Lucrezia sebagai anak cewe satu2nya di keluarga Borgia ini dimanjaaa banget. Disayang banget ama bapak dan kakak2nya. Seperti anak2 bangsawan pada umumnya, dia homeschooling, dan konon emang pinter anaknya.

Bangsawan2 Eropa jaman segitu, kalo punya anak cewe tuh udah pasti bakal dikawinkan sama bangsawan lain demi menjaga nama baik dan kejayaan keluarga.

Tentu saja Lucrezia juga udah disiapin untuk dikawinin sama bangsawan pilihan keluarganya.

Waktu itu Italia belum bersatu jadi negara kaya sekarang ini, tapi masih terdiri dari kerajaan2 kecil yang dipimpin bangsawan2, yg harus bersaing dan perang biar ga dicaplok wilayahnya. Cara untuk memperkuat aliansi, ya salah satunya melalui perkawinan.

Waktu Lucrezia kecil, sebenernya dia sempet dijodohin sama 2 orang bangsawan Spanyol.

Tapi setelah Kardinal Borgia terpilih menjadi Bapa Paus Alexander VI waktu Lucrezia umur 12 taun, beliau jadi lebih ambisius untuk memperluas kekuasan keluarganya.

“Hmmm daripada nikahin Lucrezia ama bangsawan Spanyol, mendingan kunikahkan saja dia sama keluarga bangsawan yang kuat di Itali,” gitu pikir Bapak Borgia.

Jadi waktu Lucrezia umur 13 taun, dia jadinya dinikahkan dengan Giovanni Sforza, penguasa Pesaro yg berusia 26 taun.

iovanni ini anak dari keluarga bangsawan Sforza yang terkenal dan dihormati di daerah Milan. Borgia butuh dukungan dari keluarga Sforza untuk ngadepin musuhnya saat itu, yaitu Raja Naples.

Tapi sekitar 2 taun kemudian, aliansi keluarga Borgia pindah haluan nih. Posisinya udah semakin kuat, jadi kayanya ga perlu lagi lah dukungan keluarga Sforza. 

“Udahlah, kita batalin aja pernikahan Lucrezia ama si Sforza itu,” kata Bapak Borgia. FYI, kalo di agama katolik itu, sekali udah nikah, gabisa cerai wkwk 🤪 Jadi karena Lucrezia ga mungkin cerai dari Sforza, jadi Bapak Borgia minta pernikahannya dibatalkan aja.

Alasan pembatalannya: Lucrezia belum diperawanin sejak nikah.

Lhaaa enak banget ya, mau batalin pernikahan yg udah jalan 2 taunan. Ya emang sih satu taun pertama tuh mereka cuma nikah di atas kertas doang, karena Lucrezia juga masih kecil, dia juga masih tetep ada di Roma sementara suaminya di Pesaro. Tapi abis itu ya pindah ikut suami sih.

Tapi kan ga bisa trus dibatalin gitu dong.

“Kalo nikah gue dibatalin dan gw dibilang impoten, mau ditaro di mana muka gueee!? Lagian enak aja disuruh ngaku kalo gue belom pernah merawanin Lucrezia. Udah kok!” Sforza mencak2.

“Kalo u setuju batalin pernikahan u, nanti saya kasi duit mas kawinnya Lucrezia buat u dah,” kaya bapak Borgia ke Sforza.

Jaman itu emang mata uang di Italia pake ducat. Kalo dikonversiin ke jaman sekarang, 1 ducat itu sekitar 2juta rupiah lebih. Jadi kalo mas kawinnya Lucrezia waktu itu 31rb ducats, yaa sekitar 63M lah hehehe mayan banget cuuyy!

Mas Giovanni bisa beli pizza berapa warung ituuuu

Tapi yang paling bikin esmosy Sforza adalah, mas Giovanni ini disuruh menandatangani dokumen yang mengakui kalau dia impoten sehingga tidak bisa melaksanakan kewajiban suami istri – alias gak merawanin Lucrezia.

Wakwaw 🤪

HARGA DIRIIII MA MEEENN!

Apalagi sebenernya mas Giovanni Sforza  ini duda, sebelum nikah sama Lucrezia dia udah pernah nikah dan istrinya meninggal saat melahirkan (sama bayinya juga). Udah jelas2 dia nggak impoten kaann.

Masa skrg disuruh bikin surat pernyataan impotensi huhuhu ngadi2 banget emang Yang jelas, menurut Sforza – yang dikutip banyak sejarawan, neng Lucrezia ini juga bukan cewe yg polos2 amat. Malah Sforza terang2an ngatain, “Halah, Lucrezia itu pelacur paling ngetop se-Italia!” 

Wedeeww iya emosi bgt masnyaaa1210Sforza bilang kalo Lucrezia juga berhubungan sama kakaknya (Cesare) dan bahkan sama bapaknya – alias incest.

Buset. Wah gile, tuduhan2 Sforza ini nyebar kemana2 dan itu yg ngejatuhin reputasi Lucrezia dan keluarga Borgia sih. Dia dibilang cewe murahan dan incest ama keluarganya sendiri. Apakah tuduhan2 ini bener, nggak ada yg tau juga yhaaa secara jaman itu mah orang percaya2 aja ama gosip tanpa fakta. Gampang bener ngejatuhin orang. (eh ya jaman sekarang juga sih ya

Apalagi orang2 tuh pada tau kalo Cesare Borgia tuh saayyaaaanng banget ama adeknya. Bucin abis lah Cesare ke Lucrezia nih. Protektipnya gila2an, kaya mantan kamu yg suka memantau tiap sejam sekali 😜

Makanya gosip2 kalo Cesare pacaran ama adeknya sendiri tuh kenceng banget. Selama keluarganya sibuk ngurusin pembatalan pernikahannya yg ditentang gila2an sama Sforza, Lucrezia yg umurnya udah 17 taun ini minggat dari Roma dan tinggal di sebuah biara kecil di San Sisto. Ternyata di sana, sempet2nya dia pacaran sama seorang cowo bernama Pedro (Perotto) Calderon, salah satu pegawai bapaknya.

Trus dia hamil. EEEAAAAAA~Nggak lama setelah Lucrezia ketauan hamidun, tiba2 suatu hari heboh ditemukan mayat Pedro Calderon ngambang di sungai Tiber, bersama mayat seorang perempuan juga. Wakwaw. 

Konon kabarnya, Perotto ini ditikam piso oleh bang Cesare waktu mereka ngadep Bapak Borgia di Vatikan, trus dibuang ke sungai.

Tapi pernyataan resmi yg keluar sih cuma “Jatuh ke sungai Tiber”.

Lha mayat perempuan yg ditemukan bareng Perotto itu siapa? ternyata dia adalah mbak pelayannya Lucrezia yg selama ini bantu nutupin kehamilan Lucrezia. Dia juga didorong ke sungai itu.

Keluarga Borgia menyangkal habis2an berita kalo Lucrezia hamil, padahal bulan Maret 1498 Lucrezia ngelahirin. 

Bbrp taun setelah itu, di tahun 1501 keluar pernyataan resmi kalo ada seorang bayi yg lahir di keluarga Borgia yg dinamai Giovanni.

Menurut pernyataan itu sih, Giovanni yg terkenal dengan sebutan “Infans Romanus” in adalah anak Cesare.

Mana yang bener?

Wallahualam, gak pernah ada keterangan resmi yg menyatakan itu anak Lucrezia atau Cesare.

Udah iyain aja.

Nah taun 1498 itu akhirnya pernikahan Lucrezia dengan Giovanni Sforza akhirnya resmi dibatalkan. 

Bapak Borgia dan bang Cesare udah punya calon lain nih buat dinikahkan sama Lucrezia.

Namanya Alfonso d’Aragon, dia adalah Duke of Bisceglie dan juga Prince of Salerno. Mas Alfonso ini adalah anak haramnya Raja Alfonso II dari Naples (inget kan, keluarga Borgia pengen punya aliansi sama Naples).

Kebetulan Alfonso ini juga kaka tirinya Sancha, istrinya Gioffre (adiknya Lucrezia). Nah kalo sama mas Alfonso ini, umurnya sama2 17 taun, dan Lucrezia beneran suka ama dia.

Setaun setelah merid, Lucrezia akhirnya punya anak sama mas Alfonso, yg dikasi nama baby Rodrigo.

Hepi dong kali ini?

oh tengtu tydac, sodara2. Inget kalo urusan politik yg menyangkut keluarga Borgia itu lebih ruwet daripada benang mainan kocheng kesayanganmu.

Jadi karena bang Cesare baru nikah sama seorang putri bangsawan Prancis, Cesare pengen bantuin Prancis buat nguasain kota2 di Itali Selatan.

Karena Itali tuh musuhan sama Naples, otomatis bang Cesare jadi sebel ama suaminya Lucrezia.

“Wah ni bocah lama2 bisa ngerusak bisnes keluarga gw nih,” pikir bang Cesare.

Jadi pada suatu hari, pas mas Alfonso lagi jalan2 di alun2 St. Peter, tau2 dia diserang orang gak dikenal dan ketujeb pisau. Untungnya ga meninggal sih, Alfonso masih selamet. Di rumah dia dirawat ama Lucrezia.

Bayangin paniknya Lucrezia pas liat suaminya pulang berdarah2. “Ini pasti kerjaan abang gue nih,” batin Lucrezia. Dia langsung confront tuh abangnya.

“Bang, seriusan ngaku deh, pasti abang yg nyuruh orang buat ngebunuh Alfonso kan?”Bang Cesare tentu menyangkal dong. “Nggak, dek, bukan abang yg nyuruh. Lagian kalo si Alfonso modar, ya udah nasibnya dia lah!” Tapi sebulan kemudian, Alfonso yang lagi leyeh2 di kamarnya, tiba2 diserang dan dicekik sampai mati oleh Michelotto, preman tangan kanannya bang Cesare. 🙃

Lucrezia ngamuk dan nangis2 lah, gila apa suaminya dibunuh orang suruhan abangnya sendiri. “Soalnya Alfonso tuh mau nyerang abang dek, kemarin dia mau nembakin panah ke abang pas di taman!” kata Cesare membela diri.

Ya nggak gitu juga, bang. Lemes banget pembelaan u. Karena Lucrezia nggak berhenti2 nangis dan meratapi kematian Alfonso, Bapak Borgia akhirnya ngirim Lucrezia dan bayinya buat menyepi di kota Nepi, ga jauhlah dari Vatikan.

“Dah lah kamu istirahat aja dulu di sana biar kalem,” kata Bapak Borgia.

Tapi ya walopun sesayang2nya Lucrezia sama Alfonso, ternyata tetep lebih sayang sama abangnya. 🙃 Jadi ya bang Cesare dimaafin hehehe.

Susahlah kalo udah bucin emang. Karena udah baik2 lagi nih hubungan kaka adek ini, bang Cesare dan bapak Borgia jadi nyusun rencana baru lagi buat ngawinin Lucrezia ke keluarga yg bisa nguntungin Borgia.

Pilihan berikutnya jatuh pada Alfonso d’Este.

Mohon diingat ya, bahwa taun segitu emang orang2 Eropa sangat tidak kreatip dalam ngasih nama. Jadi kalo nemu nama yg sama (seperti Alfonso Aragon mendiang suami Lucrezia, sama namanya sama Alfonso d’Este yg ini, cuma beda orang) – mohon diperhatikan beda nama keluarganya. Alfonso d’Este ini seorang Duke dari Ferrara. Dia sekitar 4 taun lebih tua dari Lucrezia. 

Di titik ini Lucreza udah bohwat la disuru kawin mulu ama cowo pilihan keluarga.

“Ayah yakin nih mau nikahin aku lagi? Biasanya cowo2 yg jadi suamiku nasibnya jelek nih,” sindir Lucrezia 🤪 Keluarga d’Este juga sebenernya ragu2 mau nikahin anaknya sama Lucrezia. 

“Duh gimana yah, udah mah keluarganya mafia… si Lucrezia ini juga gosip2nya cewe nackal,” gitu pikir keluarga d’Este. Tapi yaaa karena bekingan keluarga Borgia saat itu kuat banget, ditambah mas kawin yg gede, akhirnya ya taun 1501 nikah juga Alfonso dan Lucrezia. 

Lucrezia pindah ke Ferrara, jadi Duchess di sana.Awalnya mereka nikah tanpa cinta – mas Alfonso tetep aja punya pacar sana sini. Hobi nongkrong di bar dan main2 sama pelacur2. Prinsipnya, “walopun bandel di luar, tapi yg penting gw tetep pulang ke rumah dan nafkahin istri.”

Yak sip.

Lucrezia juga punya pacar dua! (yang ketauan), yaitu seorang seniman (penulis puisi) bernama mas Pietro Bembo, dan mas Francesco Gonzaga (kakak iparnya sendiri!) 🤦‍♀️ Tapi seperti pepatah wong Jowo, “Witing Tresno Jalaran Soko Kulino” alias lama2 keduanya luluh juga.

Apalagi menurut mata2 keluarga d’Este, di Ferrara ini si neng Lucrezia kelakuannya nyenengin, pinter, anggun, dan bikin rakyat Ferrara juga seneng sama dia. Setelah Lucrezia menikah, dua tahun kemudian Bapak Borgia meninggal.

Posisi bang Cesare jadi terancam, mulai banyak musuh2 keluarga yg nyerang.

Untungnya nih, keluarga d’Este beneran sayang sama Lucrezia, jadi mereka ngelindungin dia dan juga malah sempet nolongin bang Cesare. Lucrezia dan Alfonso punya 4 orang anak. Sayangnya setelah melahirkan anaknya yg terakhir, di tahun 1519, Lucrezia mengalami komplikasi. Dia demam tinggi dan 5 hari kemudian dia meninggal. Usianya baru 39 tahun.

Rest in peace, Lucrezia.

Walaupun dengan segala kontroversi dan kekusutan intrik politik keluarga Borgia, tapi hari2 terakhir Lucrezia bisa terbilang tenang dan damai di Ferrara.

Lucrezia menjadi perempuan bangsawan terhormat, menjadi patron buat para seniman Rennaisance, rajin beribadah dan sedekah.

Trivia 1: salah satu pacar Lucrezia, yaitu Pietro Bembo, adalah pujangga yang juga seorang kardinal. Kisah cinta mereka terungkap di surat2 cinta yg ditemukan, yg oleh Lord Byron (seniman Inggris terkenal di tahun 1800an) disebut sebagai “the prettiest love letter in the world.”

Trivia 2: Pacar Lucrezia yg terkenal lainnya adalah Francesco Gonzaga, yaitu suaminya Isabella d’Este (kakak iparnya sendiri). Mereka konon masih berhubungan sampai tahun 1519 mas Gonzaga meninggal karena penyakit sifilis. 

Trivia 3: Saking kencengnya cerita tentang kekuasaan keluarga Borgia, Lucrezia jadi ikut digosipin sebagai perempuan berdarah dingin.

Gosipnya dia punya cincin yg bisa diisi racun, dan kalau dia ga suka sama orang, dia bakal racunin gelas musuhnya.

Tentu saja ini cuma gosip yaaa.

Ini adalah salah satu lukisan terkenal karya John Collier yg berjudul “A Glass of Wine with Cesare Borgia” di tahun 1893. Lukisan ini menggambarkan bang Cesare, Lucrezia, dan Bapak Borgia yg memberikan segelas wine ke seorang pria yg ga yakin ada racunnya atau nggak.

Trivia lagi: kekuasaan bang Cesare juga bikin Niccolo Machiavelli menulis buku Il Principe (The Prince) yg menjabarkan berbahayanya sepak terjang kekuasaan politik beliau.

Machiavelli ini seorang politikus ngetop di taun 1500an.

Anak Fisip biasanya baca nih buku The Prince 😜Yaudah sih gitu aja dah, udah panjang ceritanya hehehe.

Moral of the story: jadi cewe cantik dan kaya raya dari keluarga berkuasa belum tentu hidupnya bahagia.

Selain kudu tahan dinyinyirin tetangga, kudu sabar pula sama intrik2 keluarga.Buat yg pengen tau cerita2 tentang keluarga Borgia ini, aku ambil dari bbrp buku, antara lain :

– Chronicle Of The Pope (P.G Maxwell-Stuart)

– The Borgias (Mary Hollingsworth)

– Lucrezia Borgia: Life, Love and Death in Renaissance Italy (Sarah Bradford)Makasih ya yang udah nyimak cerita ini ☺️

Maaf ya kalo ada kekurangan2, kalo ada yg mau nambahin atau koreksi, dengan senang hati silakan mention yaaa!

Buat yg pengen baca2 cerita gibah sejarah lainnya, silakan main2 ke artikel2 aku yg lain 😁

Sekian Lucrezia Borgia Putri Bangsawan Italia 

.

Leave a comment

Your email address will not be published.